Ente Syi’ah?

Ente Syi’ah?

Jika anda bertanya kepada seseorang yang jelas-jelas berpaham Syi’ah dengan pertanyaan: “ente Syi’ah?” jawabannya pasti bermacam-macam, namun nadanya sama yaitu menyangkal dirinya Syi’ah. Meski menyangkal, namun mereka terus membela ‘kebenaran’ Syi’ah, mengeluarkan argumen yang memihak dan menguntungkan Syi’ah.

Salah satu contohnya adalah: “Syi’ah khan Islam juga, Tuhannya sama, kitab sucinya sama, dan mereka pergi berhaji ke Mekkah.” Jawaban khas seperti ini seringkali meluncur dari mereka yang menyatakan dirinya bukan Syi’ah dan memang tidak mau dibilang Syi’ah, hanya saja membela-bela Syi’ah, namun tidak tahu banyak soal Syi’ah. Misalnya, mereka tidak tahu bahwa kalangan Syi’ah punya (mempercayai) kitab suci yang berbeda dengan Al-Qur’an, namun dalam rangka taqiyah hal itu tidak dipublikasikan secara terbuka kepada khalayak dunia.

Kalangan Syi’ah percaya bahwa Al-Qur’an yang ada merupakan kitab suci umat Islam, tidak asli lagi, sudah mengalami perubahan, sudah mengalami proses ditambah dan dikurangi oleh para sahabat Nabi; sedangkan Al-Qur’an yang asli dan lengkap berada di tangan ‘Ali yang kemudian diwariskan kepada putera-puteranya, sekarang ada di tangan Imam Mahdi Al-Muntazhar (lihat Ushul Madzahibi Al-Syi’ah, 1/202.).

Bukan hanya kitab suci khas Syi’ah yang mereka sembunyikan, tetapi kitab-kitab Syi’ah yang memuat haqiqat aqidah dan syari’at Syi’ah juga mereka sembunyikan, tidak dipublikasikan secara luas kecuali kepada kalangan tertentu, sebab bila kitab-kitab seperti itu sampai terbaca umat Islam maka akan menjadi senjata makan tuan. Namun, sepandai-pandai ulama Syi’ah laknatullah menyimpan bangkai, akhirnya tercium juga oleh umat Islam berkat kuasa Allah semata.

Contoh lainnya, bisa kita temukan pada posting berikut ini, dari seseorang yang menolak dirinya dikatakan Syi’ah, namun tiada henti membela Syi’ah. Materi posting ini diambil seutuhnya dari milis Sabili beberapa tahun lalu (Tuesday, April 22, 2003 7:21 PM), yang dikrimkan oleh Zulfan K ([email protected]). FYI, Zulfan K adalah nama alias dari salah satu (mantan) moderator milis tersebut, yang kemudian lebih konsentrasi menjadi webmaster swaramuslim.

Ia berpendapat, Sunni dan Syi’ah hanyalah sekte atau aliran, yang sangat berbeda dengan ahlul bait. Juga dikatakan, Syi’ah dulu sangat berbeda dengan Syi’ah sekarang. Syi’ah di zaman ‘Ali ra – Hasan ra – Husein ra adalah berarti pengikut setia ahlul bait. Jadi, ia menyangkal dirinya menganut aliran Syi’ah tetapi ahlul bait. Baginya Syi’ah dan sunni sama-sama aliran dan sekte yang berbeda dengan ahlul bait. Padahal, ahlul bait (yang dia maksud) itu hanyalah nama lain dari Syi’ah yang sesat dan menyesatkan.

Materi posting selengkapnya kami tampilkan sebagai berikut:

From: “zulfank” <[email protected]>

To: <[email protected]>

Sent: Tuesday, April 22, 2003 7:21 PM

Subject: [Sabili] Al Imam Asy Syafi’i : Saya ini adalah penganut Syi’ah

Assalamu’alaikum wr wb.

Saya masih belum mendapat pencerahan dari sdr. M Tofikur Rahman tentang pernyataan beliau “Bid’ah besar akan dimulai disana”. Dan sdr. Leo Imanov cukup jeli menyambung kebenciannya terhadap Ahlul Bait seperti gayung bersambut membuat Thread Panjang dimilis sabili lengkap dengan link link soal syiah sebagai “PENYAMBUNG LIDAH MUAWIYAH LAKNATULLAH”

Pertanyaan saya : “Apa dasarnya antum antum Membenci Ahlul Bait”? Dapatkah anda membuktikan kepada dunia Islam bahwa Ahlul Bait mengajarkan hal hal Bid’ah?

SYIAH dan/atau SUNNI adalah aliran yang sangat berbeda dengan Ahlul Bait. SYIAH dulu sangat berbeda dengan SYIAH sekarang. SYIAH dijaman Imam Ali – Imam hasan – Imam Husein adalah berarti pengikut setia Ahlul Bait, namun antum antum harus INGAT bahwa setelah berkuasanya MUAWIYAH LAKNATULLAH setelah membunuh Imam Ali… keadaan dibalik… seakan akan Islam memusuhi Ahlul Bait.. dan bahkan membantai Imam Husein di Karbala? Kenapa? karena Cinta pada Allah Subhanahu wa Ta’ala atau Cinta pada dunia / Hubbud dunya? Walhasil… Ahlul Bait dan SYIAH menjadi seperti PKI jaman Soeharto… diburu – dicekal dibunuh sampai habis. Dan akhirnya sudah barang tentu akan banyak terdapat rekayasa rekayasa pembenaran yg berlangsung selama bertahun tahun…. hingga ratusan tahun hingga sekarang ini…. Astaghfirullahal adziim.

Tidak heran akan banyak hadist hadist Batil sekarang ini untuk Pemebenaran sejarah kelam tsb yg telah membawa konflik berdarah dunia Islam sampai akhirnya datanglah ke Khalifahan Al Imam Asy Syafi’i yang menyatukan umat Islam saat itu kedalam Ahlul Sunnah Wal Jamaah.

Alhamdulillah.. saya mencari cari file lama dan menemukan statement “Al Imam Asy Syafi’i sbb : “In kaana rofdlonhubbu ila Muhammadin – Fal yasyahadisy syaqolanu inni rofdiyyi” (Artinya : Jika saya akan dituduh orang Syi’ah karena saya mencintai keluarga Muhammad, maka saksikanlah oleh seluruh manusia dan jin bahwa saya ini adalah penganut Syi’ah (Al Imam Asy Syafi’i)

Setelah lama sekali dicekal oleh Saddam Husein, kedatangan umat Islam ke karbala saat ini adalah untuk memperingati 40 hari wafatnya Imam Husein Radhiyallahu ‘Anhu yang kebetulan juga disana terdapat makam Imam Ali Radhiyallahu ‘Anhu – Imam Husein Radhiyallahu ‘Anhu

Kalau seandainya yg dimaksud oleh sdr. M Tofikur Rahman dan Leo Imanov hal tersebut adalah “Bid’ah besar akan dimulai disana” maka saya akan kutip pernyataan Al Imam Asy Syafi’i bahwa “Jika saya akan dituduh orang Syi’ah karena saya mencintai keluarga Muhammad, maka saksikanlah oleh seluruh manusia dan jin bahwa saya ini adalah penganut Syi’ah”

Syiah dan Sunni adalah Sekte / Aliran.. sebaiknya kita STOP membicarakan segala perbedaan-2 dan keburukan keburukan yang tidak jelas kebenarannya. Namun sebaliknya Imam Ali Radhiyallahu ‘Anhu dan Imam Husein Radhiyallahu ‘Anhu adalah benar benar Keluarga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang harus kita akui keberadaan & perannya nya dimasa lampau dalam menegakkan Islam. Kenapa kita harus enggan dan malu? takut dituduh syiah? atau kita sudah kepalang tanggung beraliran Sunni?

Yang wajib kita teladani adalah bukan Sunni dan/atau Syiahnya akan tetapi suri tauladan Rasululah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam & Ahlul Baitnya dalam beramar ma’ruf wa nahi munkar dalam menegakkan ajaran Islam yang sekarang ini sudah diwadahkan oleh Imam Syafe’i dalam ASWJ.

Mohon maaf.. bagi antum antum yang fanatik dengan Sunni jangan so offence dengan saya. Saya sekedar mengingatkan untuk berhati hati dalam mendebat SYIAH.

Tahukah anda 9 wali di Indonesia? Mereka semuanya adalah cicit cicitnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Believe it or not! kalau kita kita enggan untuk mengakuinya, layakkah kita meminta Syafaat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam?

Alhamdulillah ala niqmatil Islam – wa kafa biha bin’niqmati washolatu wassalamu’ala syafi’il ummah, Syayyidina Muhammaddin wa’ala alihi wasohbihi fi qulli : Innalloha wamala’ikatahu yussoluna alannabi – Ya ayyuhalladzi na’amanu sollu alaihi wassalimu taslima (QS Al-Ahzaab 33:56).

Semoga ana mendapat pencerahan lebih lanjut.

Biasanya sosok ini hanya mem-forward materi tentang Syi’ah dari situs www.fatimah.org. Hanya sesekali ia tampil dengan pemikiran otentiknya yang amat sangat terpengaruh oleh Syi’ah. Sosok Zulfan K adalah salah satu contoh dari generasi muda Islam yang kurang bekal, namun mendapat indoktrinasi yang bagus oleh para misionaris Syi’ah sehingga menjadi begitu militan. Tanpa ilmu, ia menjadi pembela Syi’ah yang emosional dan konsisten dengan kesesatannya.

Masalah syair Imam Syafi’I tentang Rafidhah

Berikut ini penjelasan cukup baik dari seorang syaikh dalam menolak klaim orang Syi’ah bahwa Imam Syafi’I pro Syi’ah:

Batilnya Syi’ah Rafidhah menjadikan bait syair Imam Syafi’I rahmatullahi alaih sebagai saksi.

Al-Hamdulillah. Shalawat dan salam atas Rasulillah, dan atas keluarganya, sahabatnya, dan yang mengikuti mereka dengan baik sampai hari qiyamat.

Setelah yang demikian…

Di sela-sela perjalananku dalam lapangan agama aku perhatikan banyak dari orang Syi’ah Rafidhah menjadikan bait syair Imam As-Syafi’I rahmatullahi ‘alaihi sebagai saksi, yang syairnya itu berbunyi:

إن كان رفضاً حبُّ آلِ محمدٍ … فليشهدِ الثقلانِ أَني رافضي

Jika benar Syi’ah Rafidhah itu adalah cinta keluarga Muhammad…

maka hendaklah jin dan manusia bersaksi bahwa aku adalah orang Syi’ah Rafidhoh.

Di antara mereka (orang Syi’ah) menjadikannya saksi dan berhujjah (berdalih) dengan syair itu.

Sebagian mereka meletakkan syair itu pada tanda tangannya. Dan yang lainnya berkata, cukup bagiku perkataan As-Syafi’i. Dan seterusnya…

Di antara mereka menyangka bahwa Imam As-Syafi’I mendukung mereka dan menisbahkan dirinya dengan mereka dan kepada aqidah mereka yang rusak lagi menyeleweng. Ini adalah sebenar-benarnya dusta dan bohong, tetapi hal ini bukanlah barang baru dalam Syi’ah Rafidhah, bahkan berasal dari tulang sulbi aqidah mereka.

Dan ini adalah dakwah yang batil, bahkan bait syair Imam Syafi’I itu adalah hujjah (argumen) yang menimpa mereka (Syi’ah Rafidhah), bukan mendukung mereka. Untuk anda, keterangan berikut ini:

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

قُلْ إِنْ كَانَ لِلرَّحْمَنِ وَلَدٌ فَأَنَا أَوَّلُ الْعَابِدِينَ(81)

Katakanlah, jika benar Tuhan Yang Maha Pemurah mempunyai anak, maka akulah (Muhammad) orang yang mula-mula memuliakan (anak itu). (QS Az-Zukhruf: 81).

Tidaklah Allah memiliki anak, Maha Suci Allah. Lafal itu hanyalah sebagai penolakan jauh-jauh terhadap ucapan orang-orang musyrikin dan persangkaan mereka. Maha Tinggi Allah dari apa yang mereka katakan

سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَمَّا يَقُولُونَ عُلُوًّا كَبِيرًا(43)

Maha Suci dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka katakan dengan ketinggian yang sebesar-besarnya. (QS Al-Israa’: 43).

Allah Ta’ala telah mengabarkan dalam ayat itu dengan إِنْ (jika benar), dan demikian pula As-Syafi’I berkata :

( إن كان رفضاً حب آل محمد )

Jika benar Syi’ah Rafidhah itu adalah cinta keluarga Muhammad… itu adalah merupakan penolakan jauh-jauh darinya untuk menjadikan cinta keluarga Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam itu sebagai Syi’ah Rafidhah.

Demikian pula pada hari ini kami katakan penolakan terhadap orang-orang sekuler dan para pengekornya: Jika benar bahwa berpegang teguh dengan Islam dan berjalan di atas manhaj (pola pemahaman)nya dan petunjuknya itu adalah primitif dan konserpatif, maka saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang primitive dan konserpatif. Maka yang ini persis yang ini.

Adapun pendapat Imam Syafi’I yang sebenarnya mengenai Syi’ah Rafidhah: Maka sesungguhnya dia (Imam Syafi’I) belum pernah melihat seorang pun yang kesaksiannya lebih dusta dibanding orang Syi’ah Rafidhah. (Adz-Dzahabi, Siyaru a’laamin Nubalaa’ juz 10 halaman 89). (Syaikh Ali bin Nayif Ash-Shahud, Syubahtur rafidhah haulas shahabah radhiyallahu ‘anhum waradduha, juz 2 halaman 55).[1]

Dari keterangan itu, nyata benar ngawurnya netter yang kini konsentrasinya ke swaramuslim.net itu.

Kenyataannya, banyak sosok seperti ini yang tanpa bekal ilmu dan pengetahuan yang cukup menjadi pendukung Syi’ah tanpa dibayar. Masih mending Jalaluddin Rakhmat atau Quraish Shihab, mereka menjadi pendukung Syi’ah atau ahlul bait tapi kemungkinan mendapat bayaran yang pantas, sehingga unsur duniawinya masih bisa diperoleh. Bandingkan dengan generasi muda pembela Syi’ah secara sukarela dan emosional macam Zulfan K, sudah tidak dibayar masih ketahuan ngawurnya yang sangat memalukan pula. Kasihan sekali.



 

[1] شبهات الرافضة حول الصحابة رضي الله عنهم وردها – (ج 2 / ص 55)

بطلان استشهاد الرافضة ببيت شعر الشافعي رحمة الله عليه

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين

أما بعد

من خلال تجولي في الساحات الدينية لاحظت الكثير من الرافضة يستشهدون ببيت شعر الإمام الشافعي رحمة الله عليه الذي يقول فيه :

إن كان رفضاً حبُّ آلِ محمدٍ … فليشهدِ الثقلانِ أَني رافضي

منهم من يستشهد ويحتج به

ومنهم من يضعه في توقيعه .

وآخر يقول يكفيني قول الشافعي ….ألخ .

زعماً منهم بأن الإمام الشافعي يؤيدهم وينتسب إليهم وإلى عقيدتهم الفاسدة المنحرفة .

وهذا هو عين الكذب والافتراء ولكن هذا ليس بجديد على الرافضة ، بل من صلب عقيدتهم .

وهذه الدعوة باطلة بل ، هي حجةٌ عليهم لا لهم ، وإليك البيان :

يقول الله عز وجل في سورة الزخرف آية ( 81 ) (( قل إن كان للرحمن ولد فأنا أول العابدين )) فليس للرحمن ولد سبحانه ، وإنما ذلك استبعاداً لقول المشركين ومزاعمهم تعالى الله عما يقولون علواً كبيراً ، قد عبر الله عز وجل في الآية بـ ( إن ) وكذا قال الشافعي رحمه الله ( إن كان رفضاً حب آل محمد ) استبعاداً منه أن يكون حب آل محمد صلى الله عليه وسلم رفضاً .

وهكذا نقول اليوم رداً على العلمانيين وأذنابهم : إن كان التمسك بالإسلام والسير على منهاجه وهديه تخلفاً ورجعية فأشهدوا بأننا رجعيون ومتخلفون . ( فهذا من هذا ) .

أما حقيقة رأي الإمام الشافعي رحمه الله في الروافض : ( فإنه لم يرى أحداً أشهد بالزور من الرافضة ) سير أعلا م النبلاء ( ج10 ص89 )

وقال في بيت من أبيات شعره :

قالوا ترفضت ؟ قلت : كلا … ما الرفض ديني ولا اعتقادي

والآن من الأولى بالرافضة أن يستحوا على وجوههم وأن لا يستشهدوا بما هو ضدهم . ولكن ماذا تقول ؟! العقل حجة .

يقول شيخ الإسلام رداً عليهم:

إن كان نصباً حب صحب محمدٍ * * * فاليشهد الثقلان أني ناصبي

(الكتاب : شبهات الرافضة حول الصحابة رضي الله عنهم وردها

جمعه ورتبه ونسقه

الباحث في القرآن والسنة

الشيخ علي بن نايف الشحود)

  • Syi'ah bin Muljam

    Gelar profesor, doktorpun, yg disandang Pak Quraish Shihab akan dinafikan sama sekali oleh orang awam disaat makalah/karangan ilmiahnya tidak lagi ilmiah krn mengandung unsur subyektifitas berkecenderungan berpihak pada keyakinannya, sehingga telihat dalam tulisan beliau SUNNAH-SYIAH BERGANDENGAN TANGAN ! MUNGKINKAH? Terlihat sekali subyektifitasnya dalam menyoroti tokoh penggagas kepercayaan syi'ah yang dikatakannya fiktif. Padahal begitu banyak bahkan puluhan melebihi 20 riwayat. Saya hanya catatkan saja nama ulama2 syi'ah yg muktabar dan mengakui eksistensi Abdullah bin Saba' di dalam kitab2nya, diantaranya saja ;
    Al-Tsaqafi, Al-Hilli, Al-Tusturi, Al-‘Alami Al-Hai’ri, Abbas al-Qimmi, Ahmad Tawuus meninggal tahun 673 H, Ibnu Daud, Al-Tawuusi, Al-Qahba’i, Al-Tafrisyi, Al-Maqdisi al-ArdAbuli, Ibnu Shahrin Asywab, Muhammad bin Thahir Al-‘Amili, dll. Kalau sdh sebanyak ini bukti2 keberadaan Abdullah bin Saba' sebagai penggagas awal Agama Syi'ah lalu kemudian dinafikan begitu saja oleh Pak Quraish Shihab, maka wajar kalau kaum muslimin mempertanyakan otoritas keilmuwannya dalam masalah-masalah ukhuwah Islamiyah. Wallahu 'alam bish shawwab.

    Adapun mengenai Habib Riziek Shihab, seyogyanya dia berani mengambil sikap ksatria seperti sikap ksatrianya saat di lapangan untuk memberi klarifikasi detail yg dapat mengurangi keresahan ummat Islam, karena apa ? Karena jika saja di kemudian hari ternyata beliau syi'ah bisa dibayangkan bahayanya terhadap pengikut ASWAJA

  • http://yahoo.co.id kashekaghe

    sabaaaar ja mas,klo memang syiah itu menyimpang,pasti akan di beri jalan.gk perlu lah nerkomentar panjang2,klo benar,klo salah ya siap2 ja bertnggung jawab. ingat mas semua perbuatan gk ada yang sia2 .waLlahu alam

  • liasoraya

    ass.wr.wb

    Sy ada referensi buku bagus mengenai semua hal yang terkait dengan syiah ini. Judulnya MUNGKINKAH SUNNAH-SYIAH DALAM UKHUWAH? yg di tulis para santri pondok pesantren Sidogiri. Buku ini di tulis untuk menjawab buku yg berjudul SUNNAH-SYIAH BERGANDENGAN TANGAN!MUNGKINKAH? yg ditulis oleh Dr.Quraish Shihab. Kita patut berbangga kpd anak-anak muda pesantren Sidogiri ini, yg dengan begitu ilmiahnya bisa mematahkan argumen dalam tulisan Quraish Shihab yg adalah seorang Prof.Dr. Dengan membaca buku ini, kita bukan saja mendapatkan jawaban/bantahan dari buku yg ditulis oleh Quraish Shihab, tetapi juga pengetahuan yang begitu mendalam mengenai aqidah menyimpang kaum syiah, ragam aliran syiah,kitab-kitab yang dirujuk kaum syiah, rukun iman dan doktrin-doktrin antagonistis syiah. Kita juga akan menemukan perbedaan Sunnah Syiah dan beberapa persamaan syiah dan yahudi. Saya sangat merekomendasikan buku ini, demi menjaga aqidah kita. Bahasa yang digunakan dalam buku ini sederhana dan lugas, mengalir dan mudah dipahami, bahkan oleh orang awam sekalipun. Semoga Allah memberkahi tim penulis buku pustaka SIDOGIRI, atas "perjuangannya" melalui tulisan.

    wass.wr.wb