Masuk Kristen di Pesantren Al-Zaytun

Masuk Kristen di Pesantren Al-Zaytun

Masuk Kristen di Pesantren Al-Zaytun

masuk-kristen-di-pesantren-al-zaytun013

Bermula dari hubungan dekat Ma’had Al-Zaytun Indramayu pimpinan Panji Gumilang dengan pendeta dan misionaris Kristen, berakibat murtadnya Saifuddin Ibrahim, salah seorang pengasuh ma’had.

Peristiwa kemurtadan dirinya bermula pada tanggal 16 Januari 2006, ketika Panji Gumilang menyebut Saifuddin Ibrahim dengan panggilan “Pendeta Abraham.” Sejak saat itu, Ibrahim lebih suka dipanggil Abraham.

Satu kata: Murtad! Itulah salah satu buah kedekatan syaikhul ma’had Panji Gumilang dengan para pendeta dan misionaris Kristen.
***

Tak banyak yang tahu sepak terjang Panji Gumilang dan Ma’had Al-Zaytun dengan para pendeta dan misionaris Kristen. Menjelang akhir tahun, Panji Gumilang mewakili kampus berjuluk ‘kampus Toleransi Dan Perdamaian’ biasa mengirimkan kartu Natal kepada para pendeta dan pemimpin gereja.

Hari Sabtu, 31 Juli 2004, AS Panji Gumilang dan segenap eksponen, guru, karyawan dan ribuan santri ma’had Al-Zaytun menyambut mesra kunjungan Pendeta Rudy Rudolf Andreas Tendean, Ketua Majelis Gereja Protestan Indonesia (GPIB) Jemaat Koinonia Jakarta. Pendeta Rudy didampingi oleh Dr. SB Silalahi (Ketua 1), John Pieter (Ketua 3), Andi Sutopo (ketua 4), Wasiyo (bendahara) dan dua ratusan anggota jemaat.

Begitu rombongan gereja memasuki Gedung Pertemuan Al-Akbar kompleks Ma’had Al-Zaytun, spontan puluhan ribu santri, guru, karyawan dan penghuni ma’had Al-Zaytun berdiri sambil bertepuk tangan riuh. Memasuki ruang pertemuan, mereka diiringi tepuk tangan dan shalawat Thala’al Badru.

Acara seremonial musik full band pun digelar, lengkap dengan gitar, bass dan drum, yang pemusiknya adalah para santri. Lima orang santriwati berpakaian khas Melayu menari dengan liukan yang anggun diiringi lagu berjudul “Cindai.” Para pengurus dari GPIB Koinonia mendapat kehormatan membawakan lagu gereja populer berjudul “Daud Menari.”

Dalam sambutannya, Pendeta Rudy mewakili seluruh jemaat GPIB Koinonia mengucapkan selamat ulang tahun kepada Syaikh AS Panji Gumilang, yang berulang tahun sehari sebelumnya. Sedangkan Syaikh AS Panji Gumilang berharap agar dari jalinan Al-Zaytun Indramayu dengan Gereja Koinonia Jakarta, akan menjadi domain yang luas demi terciptanya perdamaian dan toleransi di muka bumi Indonesia.

Setelah itu, Pendeta Rudy didaulat naik ke podium untuk menutup seremonial dengan memanjatkan doa ala Kristen. Usai memimpin doa Pendeta Rudy didaulat untuk menancapkan patok (batu asas) tanda dimulainya pembangunan asrama ke-6 bernama Kalimatun Sawa’ di Ma’had Al-Zaytun. “Kami ingin memberikan kenang-kenangan. kami akan mengajak pak pendeta dan rombongan untuk menancapkan satu patok tanda dimulainya pembangunan asrama ke-6 di Ma’had Al-Zaytun,” ajak Panji Gumilang setelah menjelaskan bahwa asrama itu dinamakan Kalimatun Sawa’ yang artinya satu kata yang sama, satu ungkapan yang sama, satu visi yang sama.

Usai prosesi peletakan batu pertama, Pendeta Rudy dan rombongan diajak memasuki Masjid Rahmatan Lil ‘Alamin. Di masjid berlantai enam yang berkapasitas 150 ribu orang jemaah itu, lagi-lagi Pendeta Rudy diminta berdoa. Doa pendeta di Masjid Al-Zaytun ini, menurut Panji Gumilang, karena masjid ini dibangun oleh orang-orang beriman. Pendeta Rudy diminta berdoa sebagai seorang umat Kristen beriman.

Untuk menindaklanjuti keakraban Ma’had Al-Zaytun dengan Gereja GPIB Jemaat Koinonia Jakarta, maka sepekan kemudian, tanggal 7 Juli 2004 Panji Gumilang dan rombongan berkunjung ke GPIB Koinonia Jakarta. Di depan altar gereja, Panji Gumilang berceramah di hadapan ratusan jemaat, menjelaskan bahwa visi dan misi Ma’had Al-Zaytun adalah sebuah lembaga pendidikan milik umat beriman (Islam) bangsa Indonesia, bersetting internasional, bersemangat pesantren dan bersistem modern serta bermotto sebagai pusat pendidikan dan pengembangan budaya toleransi dan perdamaian. (Majalah Tokoh Indonesia vol. 15).

Pada perayaan Idul Fitri Pesantren Az-Zaytun (13/10/2007), tim yang ditunjuk untuk mendokumentasikan seluruh kegiatan adalah orang Kristen. Dalam acara yang digelar di ruang Mini Al-Zaytun Student Opera (Mini Zateso) tersebut, Tim Kesenian Az-Zaytun menyanyikan lagu “Gereja Tua” ciptaan Benny Panjaitan. Ini dilakukan atas perintah langsung Syaikh Ma’had Panji Gumilang. (Majalah Berita Indonesia edisi 49, 26 Oktober 2007).

Kumandang lagu “Gereja Tua” di pesantren adalah hal yang sangat aneh, karena lagu ini sama sekali tidak ada sangkut-pautnya dengan makna Idul Fitri pasca shaum Ramadhan. Apakah lagu “Gereja Tua” bisa meningkatkan iman, takwa dan aqidah para santrinya?

Ahmad Hizbullah MAG

[www.ahmad-hizbullah.com]

Berawal dari Natalan, Ustadz Al-Zaytun Jadi Penginjil

masuk-kristen-di-pesantren-al-zaytun02

Hubungan Pesantren Al-Zaytun dengan para misionaris Kristen nampak terlalu berlebihan. Menyambut Natal tahun 2005, Al-Zaytun mengizinkan tamu dari Yayasan The Gideon International membagi-bagikan 1.400 Bibel secara cuma-cuma di pesantren.

Bermula dari hubungan dekat Al-Zaytun dengan pendeta dan misionaris Kristen inilah, berakibat murtadnya Saifuddin Ibrahim, salah seorang pengasuh ma’had.

Dalam testimoni 138 halaman yang ditulisnya, ustadz asal Bima NTB ini bercerita bahwa Al-Zaytun, dirinya mengajar Al-Qur’an, Hadits, Akidah, Akhlak, Sejarah Kebudayaan Islam dan Jurnalistik selama enam tahun sejak 1999. Sebagai orang yang sangat dekat dengan syaikhul ma’had Panji Gumilang, Ibrahim dipercaya menjadi Editor Kepala Majalah Al-Zaytun yang bertiras 30.000 eksemplar.

Dalam testimoninya, Ibrahim menjelaskan kronologis mengapa ia murtad meninggalkan Islam dan beralih profesi dari dewan guru Ma’had Al-Zaytun Indramayu menjadi seorang evangelis Kristen.

Dalam sub judul “Nubuat Syaikh,” Ibrahim menulis bahwa peristiwa kemurtadan dirinya bermula pada tanggal 16 Januari 2006, ketika Panji Gumilang menyebut dirinya dengan panggilan “Pendeta Abraham.” Sejak saat itu, Ibrahim lebih suka dipanggil Abraham. “Syaikh telah bernubuat untuk saya. Sejak beliau mengatakan hal itu saya semakin kacau dan pikiran tidak tentang. Itu juga sebabnya kenapa saya lebih suka dipanggil Abraham,” tulis Ibrahim pada halaman 8.

Usai peristiwa itu Ibrahim mulai mendekati para penginjil Yayasan The Gideon International yang dikenalnya ketika membagi-bagikan ribuan Bibel di pesantren pada Natal tahun 2005. Ibrahim pun mulai belajar ilmu perbandingan agama kepada para misionaris dan pendeta. Singkat cerita, setelah berliku-liku mencari pintu masuk Kristen, akhirnya Ibrahim dibaptis di Semarang tanggal 7 Maret 2006. Setelah meninggalkan Islam dan dibaptis di Semarang tanggal 7 Maret 2006, ia pun rela berpisah dengan istri dan ketiga anaknya di Jepara, Jawa Tengah.

Berarti, hanya dalam tempo 3 bulan Ibrahim murtad dari Islam. Satu kata: Murtad! Itulah salah satu buah kedekatan syaikhul ma’had Panji Gumilang dengan para pendeta dan misionaris Kristen.

Bila diteliti dari testimoni tertulisnya, wawasan agama Saifuddin Ibrahim masih perlu dipertanyakan. Misalnya, dalam sub judul “Percaya Kepada Yesus,” Ibrahim mengutip nas: “Al-dinu huwal aqlu, laa diina liman laa aqqla lahu. Agama adalah akal, tidak ada agama tanpa akal,” yang disebutnya sebagai hadits Nabi (hlm 60).

Pernyataan ini sangat aneh bila ditulis oleh seorang dosen hadits. Sebagai dosen hadits di pesantren terbesar se Asia Tenggara, seharusnya dia tahu bahwa nas tersebut bukan hadits, tapi kutipan yang tidak diketahui asal-usulnya.

Para ulama ahli hadits sepakat memvonis nas tersebut bukan sabda Nabi, melainkan hadits yang tidak ada asalnya (la ashla lahu). Imam An-Nasa’idan  Syaikh Albani berkomentar bahwa hadits tersebut batil munkar. Dalam sanadnya terdapat nama Bisyir yang majhul (asing/tidak dikenal).

Ketika membuktikan ketuhanan Yesus, Saifuddin Ibrahim mengutip Al-Qur’an surat Maryam 33 sebagai pendukung. Menurutnya, ayat ini menegaskan ketuhanan Yesus karena memakai fi’il amar (kata kerja masa lampau/past tense).

“Ayat Al-Qur’an surat Maryam 33 meyakinkan saya memahami ketuhanan Yesus. Ayat ini menggenapi semua kisah Yesus yang telah berlaku. Ayat ini menggunakan Fi’il Madhi, kata kerja masa lampau, berarti kejadian kebangkitan Yesus dan hidup kembali telah terjadi lebih 2000 tahun yang lalu,” (hlm. 87-88).

Dengan kutipan itu, patut dipertanyakan wawasan Ibrahim terhadap Ilmu bahasa Arab. Tidak benar kesimpulannya bahwa surat Maryam 33 menyatakan ketuhanan Yesus karena menggunakan fi’il madhi. Padahal dalam ayat ini terdapat tiga kata kerja (fi’il), yaitu: “wulidtu” (fi’il madhi majhul), “amuutu” (fi’il mudhari’ majhul) dan “ub’atsu” (fi’il mudhari’ majhul).

Ungkapan Nabi Isa pada ayat tersebut memakai kalimat “wulidtu” (telah dilahirkan) karena peristiwa kelahirannya sudah terjadi. Sedangkan kalimat “amuutu” (akan dimatikan) dan “ub’atsu” (akan dibangkitkan) memakai fi’il mudhari’ karena peristiwa kematian dan kebangkitannya belum dan akan terjadi.

Dengan wawasan Islam sedangkal itu, tak heran jika Saifuddin Ibrahim begitu mudahnya murtad menjadi Kristen hanya dalam tempo tiga bulan.

Nama Ustadz Saifuddin Ibrahim yang sekarang menjadi Ev Saifuddin Abraham, adalah salah satu contoh korban pemurtadan akibat kedekatan syaikhul ma’had Al-Zaitun Panji Gumilang dengan para pendeta dan penginjil Kristen. Bagaimana para ustadz kampus NII Al-Zaytun yang lainnya?

Sumber: http://suara-islam.com, Friday, 06 May 2011 15:24 | Written by Shodiq Ramadhan

***

Jelas ada misi pemurtadan di Perguruan Tinggi Islam

Ketika aliran sesat mengatasnamakan Islam, lalu menjalankan misinya, bertolak belakang dengan ajaran Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka akan menghasilkan orang-orang sesat lagi menyesatkan yang sangat jauh.

Perlu diingat, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada suatu hari melihat di tangan Umar bin Khathab radhiyallahu ‘anhu ada selembar dari Taurat, dan Umar mengagumi isinya,, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam marah dengan kemarahan yang keras. Dalam hadits diriwayatkan:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكِتَابٍ أَصَابَهُ مِنْ بَعْضِ أَهْلِ الْكُتُبِ فَقَرَأَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَغَضِبَ فَقَالَ أَمُتَهَوِّكُونَ فِيهَا يَا ابْنَ الْخَطَّابِ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدْ جِئْتُكُمْ بِهَا بَيْضَاءَ نَقِيَّةً لَا تَسْأَلُوهُمْ عَنْ شَيْءٍ فَيُخْبِرُوكُمْ بِحَقٍّ فَتُكَذِّبُوا بِهِ أَوْ بِبَاطِلٍ فَتُصَدِّقُوا بِهِ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ مُوسَى صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ حَيًّا مَا وَسِعَهُ إِلَّا أَنْ يَتَّبِعَنِي

Dari Jabir bin Abdullah ‘Umar bin khatab menemui Nabi Shallallahu’alaihiwasallam dengan membawa tulisan yang dia dapatkan dari Ahli Kitab. Nabi Shallallahu’alaihiwasallam terus membacanya dan marah seraya bersabda: “Bukankah isinya hanya orang-orang yang bodoh Wahai Ibnu Khottob?. Demi dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, saya datang kepada kalian dengan membawa cahaya yang terang. Janganlah kalian bertanya kepada mereka tentang sesuatu! Bagaimana jika mereka mengabari kalian kebenaran lalu kalian mendustakannya atau mereka (menyampaikan) kebatilan lalu kalian membenarkannya?. Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya, seandainya Musa ‘alaihissalam hidup maka tidak ada jalan lain selain dia mengikutiku.” (Sebagaimana diriwayatkan Imam Ahmad dalam Musnadnya 3/387 nomor 14623, dan Al-Baihaqi dalam Syu’bul Iman, dan Ad-Darimi 1/115-116 dengan lebih sempurna. Hadits ini menurut Abdur Rahman Abdul Khaliq berderajat Hasan, karena punya banyak jalan menurut Al-Lalkai dan Al-Harwi dan lainnya).

Dalam Hadits itu terdapat pengertian sebagai berikut:

Pertama: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam heran adanya orang yang mulai mencari petunjuk kepada selain Al-Quran dan As-Sunnah sedangkan beliau masih hidup. Termasuk tuntutan iman kepada Al-Quran dan As-Sunnah adalah meyakini bahwa petunjuk itu adanya hanyalah pada keduanya (Al-Quran dan As-Sunnah) itu.

Kedua: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah membawa agama yang suci murni, tidak dikaburkan oleh pembuat kekaburan berupa perubahan, penggantian, atau penyelewengan. Sedang para sahabat menerima agama Islam itu dengan wungkul (utuh) dan murni. Maka bagaimana mereka akan berpaling darinya dan mencari petunjuk kepada hal-hal yang menyerupai penyelewengan, penggantian, dan penambahan serta pengurangan.

Ketiga: bahwa Nabi Musa as sendiri yang dituruni Kitab Taurat seandainya dia masih hidup pasti dia wajib mengikuti Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan meninggalkan syari’at yang telah dia sampaikan kepada manusia.

Hadits ini adalah pokok mengenai penjelasan manhaj (pola) Al-Quran dan As-Sunnah. Tidak boleh seorangpun mencari petunjuk (untuk mengetahui bagaimana cara mendekatkan diri pada Allah dan memperbaiki diri) kepada ajaran yang tidak dibawa oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, hatta walaupun dulunya termasuk syari’at yang diturunkan atas salah satu nabi yang dahulu.

Sikap Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebegitu tegasnya terhadap kitab suci agama lain. Namun oleh Panji Gumilang dengan Pesantren atau Ma’had Al-Zaytun-nya, keteladanan yang baik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam itu sama sekali tidak digubris. Bahkan diselisihi sama sekali secara berbalikan. Yaitu: Sudah membagi-bagikan kitab suci agama lain (bukan Islam), masih pula berwala’ dengan pendeta dan wadyabalanya. Akibatnya, membuahkan murtadnya seorang ustadz di kalangan Ma’had Al-Zaytun itu. Bahkan kemudian dia jadi penginjil.

Kalau diurut-urut, Panji Gumilang adalah alumni IAIN (kini UIN) Jakarta bahkan diangkat sebagai ketua alumni IAIN Jakarta dan dipuji oleh rektornya, Azumardi Azra tahun 2002, bahwa Panji Gumilang sebagai alumni yang sukses.

Sebagai alumni IAIN Jakarta, Panji Gumilang dengan pesantrennya—Al-Zaytun– telah menghasilkan orang murtad dan jadi penginjil. Lantas, induknya sendiri, yakni IAIN (kini UIN) Jakarta berarti kalah dong, dalam hal pemurtadan?

Tidak juga. Karena IAIN Jakarta telah menghasilkan pula sarjana yang mengangkat dirinya sebagai nabi bahkan mengaku reinkarnasi Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Yakni nabi palsu, imam besar Lia Eden, bernama Abdul Rahman, alumni IAIN Jakrta 1996.

Itulah di antara buah dari pendidikan Islam di Indonesia yang dosen-dosennya secara ramai-ramai dikuliahkan ke Barat (negeri-negeri kafir) untuk belajar “Islam” ke orang kafir.

Kini pendidikan tinggi Islam itu sudah jelas menghasilkan:

a. alumni yang jadi nabi palsu.

b. Dan asuhan ketua alumninya –bahkan atas pengaruhnya– yang murtad dari Islam kemudian jadi penginjil.

Dengan bukti nyata ini, dan telah beredarnya buku Hartono Ahmad Jaiz berjudul Ada Pemurtadan di IAIN; masih akan adakah yang bertanya-tanya: Mana yang murtad kalau IAIN disebut ada Pemurtadan?

Masih ragukah bahwa pendidikan tinggi Islam di Indonesia ini ada misi pemurtadan yang digencarkan?

(nahimunkar.com)

email
  • naela qori

    Karena tergiur oleh Harta.. si sarif miskin itu tergiur oleh harta yg di sodorkan oleh agama lain.. kasian sarif.. ktnya.. ( KATANYA) dia hafal Al Qur’an.. apa bener……. dia tidak tahan ujian yang di berikan Allah.. dia tidak tahan hidup miskin.. kl dia bener Hapal yg katanya (PENGHAFAL AL QUR’AN) dia tahu arti kata MURTAD.. so sarif.. kelolalah harta kekayaanmyu menuju syurga DUNIAMU Bukan Syurga Akhir zaman….

  • Cahyo Perdana

    biarkanlah si SI itu MURTAD! toh nnti dia senrid yg bakal terima balasan
    dari ALLAH SWT atas apa yg dia LAKUKAN, dia PIKIRKAN, dan dia
    PERCAYAKAN. sekarang yg perlu di WASPADAI adalah kegiatan PEMURTADAN di
    Pondok2 Pesantren BESAR oleh tokoh2 yg sebelumnya MUSLIM skrng menjad
    MURTAD! TUHAN itu hanya ada 1 “ALLAH SWT” TIADA TUHAN SELAIN ALLAH, dan
    NABI MUHAMMAD utusan ALLAH.

    Wassalamu’alaikum Wr.Wb

  • indra

    mudah2 ini info yang dapat di percaya..

    karna bukti nya belum jelas..

    kebenaran pasti akan terungkap..

    maaf kalau saya terkesan sedikit meragukan kedua nya..termasuk kebenaran berita anda

  • http://www.noname.com/ MR.X

    duh waduh waduh…… begini toh Pesantren Al-Zaytun itu…. toleransi dalam islam memang sangat diutamakan, tapi kalo toleransi dalam beribadah(beragama) kan sangat diharamkan….. duh…. nyanyi dulu ah,, dul zaytun zaizatul zaeti…zul zaytul zaezatun zaeti….

  • komeng

    http://indonesian.alisina.org/?p=239#comment-5268
    seorang Maulana Ajmal Qadri adalah sarjana religius senior aliran Islam Deobandi dan presiden Jamiat Ulema-e-Islam (Perkumpulan Sarjana Islam). Ia dipandang sebagai seorang pir (orang suci) oleh para pengikutnya dan adalah salah seorang ulama Pakistan yang sangat berpengaruh.

    Pada tahun 1999 Maulana Qadri mengeluarkan sebuah fatwa yang mengatakan para pembuat hukum yang bertentangan dengan Hukum Syariah layak dibunuh.

  • Jamalm64

    ADUH KESIHAN BANGET DEH, KOK STELAH TRIMA HIDAYAH DIBALIKKAN HATINYA. MAS YANG EMANGNYA AKU PERCAYA PRIBUMI TOTOK KOK BISA KECELARUAN. KITA YANG LELUHURNYA INDO PUN BISA PIKIRIN JELAS MANA YANG NYATA DARI ALLAH ! NGAK PERLU KOMEN PANJANG DEH, RATIONAL FIKIRAN PUN JELAS DONG…..

  • Dciiitra

    ngemeng epe?? murtad kok bangga..

  • Halimamalia

    hehehe lucu.. guru pondok pesantren MURTAD
    hati” bapak n ibu yang anaknya disana..
    bisa” ikut MURTAD………. selamatkan mereka 

  • Halimamalia

    heheh…. kasian tuu anak didik di aitun ..sebaiknya para bapak” dan ibu” .. 
    harus bisa menyeleksi dimana akan kita masukkan anak kita .. jangan dipesantren yang memandang kapasitas nya saja.. tetapi pemurtadan lah yang mereka gencarkana … 
    tak msuk diakal seorang staf guru pondok pesantren ” MURTAD”
    … mau tidak mau akan berimbas pada anak didiknya’”
    ” by : halim.

  • mamat

    Al-Zaitun= Kesesatan berbingkai keindahan

  • yamin

    kalau hanya ini buktinya ga cukup. Apakah yg menyebarkan bukti ini ada rekaman mp3 atau video…krn itu bisa mjadi bukti kuat akan kesesatan zaitun..kalau ada tlg beritahu…

  • maey

    ketika seorang muslim mendapat pengajaran yang salah, dorongan syaitan untuk murtad pun dianggap nubuat.

    al-zaytun adalah bukti betapa popularitas di antara orang2 kafir dan murtadin, lebih berharga daripada aqidah islam itu sendiri.

    pesantren terbesar se-asia tenggara itu bukan tidak mungkin akan menciptakan saifudin ibrahim dan panji gumilang yang baru, yang akan semakin mengobrak-abrik agama Alloh.

    Mereka berlindung di balik kebebasan dan perkembangan zaman.

    dan perlahan, merekalah para tentara dajjal yang siap mendukung tuannya sampai hari kiamat.

  • asep rahman

    'rupa'y kjadian ini sudah cukup lama,,saya pribadi sampai ngeri mmbaca uraiannya,,apakah ini tanda-tanda kiamat sudah dekat/?