Awas, Banyak Produk Olahan Hewani Belum Tentu Halal!

وَلَا تَأْكُلُوا مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ وَإِنَّ الشَّيَاطِينَ لَيُوحُونَ إِلَى أَوْلِيَائِهِمْ لِيُجَادِلُوكُمْ وَإِنْ أَطَعْتُمُوهُمْ إِنَّكُمْ لَمُشْرِكُونَ [الأنعام/121]

Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan. Sesungguhnya syaitan itu membisikkan kepada kawan-kawannya agar mereka membantah kamu; dan jika kamu menuruti mereka, sesungguhnya kamu tentulah menjadi orang-orang yang musyrik. (QS Al-An’am: 121).

Guru besar bidang teknologi hasil pertanian dari Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Malang, Prof Dr Noor Harini mengatakan, banyak sekali produk olahan hewani (selain ikan, telur, dan susu olahan) yang biasa dikonsumsi masyarakat, di antaranya: sosis, daging kaleng (kornet), salami, meat loaf, steak, dendeng, dan lain-lain, yang semuanya belum tentu halal meski berbahan utama daging sapi.

Inilah beritanya:

Kajian Ilmiah Prof Dr Noor Harini, Awas Sosis Sapi Belum Tentu Halal!

Sabtu, 27 Februari 2010 | 12:02 WIB | Posts by: jps

Banyak produk olahan hewani yang biasa dikonsumsi masyarakat, termasuk sosis, yang semuanya belum tentu halal meski berbahan utama daging sapi. Kok bisa?

MALANG – SURYA- “Tempat sosis di mana ya,” tanya sang ibu kepada anaknya yang duduk di sekolah dasar. “Itu Bu, di ujung,” ujar sang anak. Maka dengan yakin sang ibu langsung mengambil beberapa bungkus sosis dan memasukkannya ke dalam keranjang, lalu melanjutkan kegiatan belanja. Sampai di kasir sang ibu baru tahu bahwa sosis yang diambil ternyata sosis babi. Sontak saja, ia kaget dan langsung membatalkan untuk membeli sosis tersebut. Secara umum, memang tidak ada yang berbeda antara sosis babi yang diambil dan sosis sapi yang hendak dibeli.

Kisah itu ditulis Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) dalam halaman internetnya agar masyarakat mewaspadai beredarnya sosis tidak halal.

Dan faktanya, sosis sapi yang berada di pasaran ternyata belum tentu sepenuhnya halal. Ini bukan mengada-ada, melainkan kajian ilmiah dari seorang guru besar bidang teknologi hasil pertanian dari Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Malang, Prof Dr Noor Harini.

“Saya menyampaikan ini agar masyarakat muslim lebih waspada dengan makanan yang mereka konsumsi. Bagaimanapun juga, hak mereka untuk mendapatkan makanan halal, harus dilindungi,” kata Noor kepada Surya, beberapa waktu lalu.

Apa yang disampaikan Noor pantas membuat resah. Apalagi, ia mengatakan, banyak sekali produk olahan hewani (selain ikan, telur, dan susu olahan) yang biasa dikonsumsi masyarakat, di antaranya: sosis, daging kaleng (kornet), salami, meat loaf, steak, dendeng, dan lain-lain, yang semuanya belum tentu halal meski berbahan utama daging sapi.

Kehalalan produk olahan ini, ingat Noor, tidak hanya bergantung pada daging sebagai bahan utamanya saja, tetapi juga sangat tergantung pada bahan tambahan yang digunakan dalam pembuatan produk olahan tersebut. Ia memisalkan sosis untuk menjelaskan hal ini.

Diterangkan Noor, di Jerman dan negara barat umumnya, terdapat aturan penamaan sosis. Jika hanya disebut ‘sosis’, maka sudah otomatis dari babi, baik itu lemak maupun dagingnya. Jika disebut ‘sosis sapi’, maka dagingnya sebagian besar dari daging sapi, namun lemaknya bisa berasal dari lemak babi. “Jika sosisnya semuanya dari sapi dan tanpa bahan dari hewan lain, maka penamaannya harus disebutkan nama hewannya dan ditambahkan kata murni, jadi harus `sosis sapi murni`,” terangnya.

Dari kasus penamaan ini, Noor menyimpulkan, pemeriksaan kehalalan sosis impor yang masuk ke Indonesia harus dilakukan dengan tingkat ketelitian tinggi. Masalah muncul karena apa yang ada dalam kandungan sebuah bahan pakan, tidak bisa dideteksi orang awam.

Masyarakat, selama ini hanya melihat produk dari namanya, sebagai contoh ‘sosis sapi’, yang—padahal—bisa saja mengandung lemak babi. “Apalagi, di negara-negara tersebut, penyembelihan hewan tentu juga tidak dengan syariat Islam, sehingga jelas memengaruhi kehalalan sebuah produk,” kata Noor, yang baru saja dilantik menjadi guru besar oleh UMM ini.

Apa yang disampaikan Noor ini dibenarkan oleh pemerhati Islam sekaligus Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Islam Malang M Zainul Fadli. Menurutnya, masyarakat muslim wajib lebih teliti, dengan tidak menelan mentah-mentah sebuah tulisan produk makanan. “Terutama, waspadailah produk daging hewan yang tidak disembelih di negara muslim. Kalau negara barat, yang sudah menerapkan pembedaan produksi pakan untuk negara muslim, baru Australia dan New Zealand (Selandia Baru, Red)” kata Zainul yang juga anggota MUI Kota Malang ini.

Apalagi, Zainul mengingatkan, penentuan kehalalan sebuah produk di Indonesia bisa dibilang belum ketat. Parameternya, negara-negara Timur Tengah belum terlalu mengakui sertifikasi halal dari Indonesia. “Biasanya, negara-negara itu baru merasa lega kalau makanan itu sudah dibilang halal oleh Malaysia. Saya tidak tahu, apakah itu masalah politis ataukah memang mekanisme kita yang belum seketat Malaysia,” kata Zainul.

Hanya, dari segi mekanisme, cara Malaysia menentukan kehalalan menurut Zainul memang selangkah lebih maju dari MUI-yang dalam hal ini sebagai penentu kehalalan sebuah produk di Indonesia. “Sebagai contoh, kalau ada industri makanan asal negara non-muslim yang mengajukan sertifikasi kehalalan, mereka bakal memeriksa secara detail. Apa saja bahan pendukung makanan secara rinci, sampai bagaimana cara menyembelihnya,” ujar Zainul yang juga pengurus NU Kota Malang ini.

Baik Noor maupun Zainul berharap, pemerintah dan ulama lebih serius dalam membuat peraturan dan pengaturan untuk menjamin kehalalan suatu produk pangan. Kata Noor Harini, selain membekali umat Islam dengan pengetahuan yang cukup, para ulama harus bekerja sama dengan para ilmuwan dalam menentukan kehalalan suatu bahan atau produk pangan. Sementara menurut Zainul, akan lebih baik bila ada lebih dari satu penentu sertifikasi kehalalan-selain MUI-karena hal itu dipandangnya lebih objektif dan kompetitif. /AJI BRAMASTRA

http://www.surya.co.id/2010/02/27/kajian-ilmiah-prof-dr-noor-harini-awas-sosis-sapi-belum-tentu-halal.html

Makanan Haram Mengakibatkan ke Neraka

Ummat Islam wajib berhati-hati terhadap makanan, minuman, dan apa saja yang diharamkan. Lebih-lebih mengenai makanan dan minuman haram. Karena dampaknya sangat fatal, di antaranya ketika di dunia, do’a dari orang yang makan dan minumnya serta pakaiannya haram maka tidak diterima oleh Allah Ta’ala. Sedang di akherat, daging yang tumbuh dari yang haram itu nerakalah yang lebih berhak atasnya.

Dalam hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

((كُلُّ لَحْمٍ نَبَتَ مِنْ سُحْتٍ فَالنَّارُ أَوْلَى بِهِ)). (رواه أحمد والترمذي والدارمي).

Kullu lahmin nabata min suhtin fannaaru awlaa bihi.

Setiap daging yang tumbuh dari yang haram maka neraka lebih utama dengannya. (HR Ahmad, At-Tirmidzi, dan Ad-Darimi).

وعن أبي هريرة رضي الله عنه – قال : قال رسولُ اللهِ – صلى الله عليه وسلم – : (( أيُّهَا النَّاسُ ، إنَّ اللهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إلاَّ طَيِّباً ، وإنَّ اللهَ أَمَرَ المُؤمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ المُرْسَلِينَ . فقالَ تعالى : { يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً } [ المؤمنون : 51 ] ، وقال تعالى : { يَا أيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ } [ البقرة : 172 ] . ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أشْعثَ أغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلَى السَّمَاءِ : يَا رَبِّ يَا رَبِّ ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، ومَلبسُهُ حرامٌ ، وَغُذِّيَ بالْحَرَامِ ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ ؟ رواه مسلم .

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shalllahu ‘alaihi wasallam telah bersabda: Wahai manusia, sesungguhnya Allah Maha Baik, Dia tidak menerima kecuali yang baik, dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang mukmin dengan apa yang diperintahkan oleh para rasul. Maka Allah Ta’ala berfirman:

{ يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً } [ المؤمنون : 51 ]

Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang saleh. (QS Al-Mukminun: 51). Dan Allah ta’ala berfirman:

{ يَا أيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ } [ البقرة : 172 ] .

Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu (QS Al-Baqarah: 172).

Lalu Rasulullah menuturkan tentang seorang lelaki yang pergi mengembara hingga rambutnya kusut berdebu, lalu dia mengangkat tangan ke arah langit sambil berdo’a: Ya Rabbi, ya Rabbi, berilah aku sesuatu, sedangkan makanannya haram, minumannya haram, dan pakaiannya haram, dan dimakani dengan yang haram pula. Bagaimana mungkin doanya akan dikabulkan karena demikian. (HR Muslim).

Mengenai makanan dan minuman haram, bisa dibaca pula nahimunkar.com dalam judul Awas Makanan dan Minuman Mengandung Babi, 11:12 pm (nahimunkar.com)