AMBON– Ketegangan yang terjadi di kota Ambon sejak tadi malam terus berlanjut hingga siang hari ini. Peristiwa di depan perempatan Al-Fatah di jalan AY Patty yang dituding oleh pihak Kristen sebagai kejadian penikaman yang menewaskan sopir angkot Kristen bernama Valdo Petta (18) pada Rabu (14/12/2011) pukul 21.30 WIT.

Sejak pagi suasana Ambon sudah mencekam, menyusul ancaman massa Kristen tadi malam untuk melakukan aksi demo besar-besaran.

Suasana semakin mencekam ketika dua buah angkutan kota milik warga muslim jurusan Batumerah–STAIN dan angkot jurusan Batumerah Dalam–Soabali dilempar oleh massa Kristen di permukiman Kristen Belakang Soya.

Akibat lemparan batu dari massa Kristen itu, dua angkot tersebut mengalami kerusakan cukup parah, sebagian besar kacanya hancur. Peristiwa pelemparan terhadap angkot milik warga muslim membuat suasana semakin mencekam, karena terjadi konsentrasi massa muslim di beberapa tempat yang membuat kemacetan yang cukup parah di daerah Batu Merah.

Di lain pihak, pada saat yang sama massa Kristen juga berkumpul dalam jumlah yang cukup banyak di sekitar tugu Trikora. Konsentrasi massa Kristen sudah terjadi sejak pukul 09.00 WIT. Mereka berunjuk rasa di Polda Maluku, menuntut agar polisi segera menangkap pelaku penikaman yang menewaskan Valdo Petta.

Ketegangan kota Ambon sempat membuat arus lalulintas dari luar kota terhambat beberapa jam. Sampai pukul 14.00 WIT angkutan kota dari permukiman Kristen Kudamati tidak ada yang melintas melalui perkampungan Muslim seperti hari biasanya.

Ketegangan kota Ambon juga membuat toko-toko di pusat perbelanjaan terbesar di Ambon yaitu Amplaz (Ambon Plaza) tutup dan menghentikan aktivitas jual beli. Namun demikian sampai berita ini dimuat di dalam kota Ambon belum terjadi bentrokan antara massa Kristen dan massa Islam seperti yang dikhawatirkan oleh banyak pihak.

Keadaan Ambon yang belum pasti keamanannya sangat memungkinkan akan terjadi kerusuhan susulan secara tiba-tiba. Kesigapan aparat keamanan dan kewaspadaan dari kaum muslimin sangat diperlukan untuk mengantisipasi terjadinya bentrokan massa yang tidak diinginkan. [af] Kamis, 15 Dec 2011 (voa-islam.com)

***

Ambon Tegang, Massa Kristen Konsentrasi di Gereja Ingin Serang Kampung Islam

Kamis, 15 Dec 2011

AMBON (voa-islam.com) – Kota Ambon kembali memanas. Belum reda peristiwa penyerangan kampung muslim Air Mata Cina malam ini Ambon kembali dihantui dengan adanya kerusuhan susulan. Insiden penikaman memicu  sekira 700 massa Kristen telah berkonsentrasi di Kudamati, Batu Gantung dan Gereja Rehobot.

Ketegangan kota Ambon tadi malam ini disebabkan karena adanya peristiwa penikaman terhadap sopir angkutan kota jurusan Mardika-Kudamati pada Rabu (14/12/2011) pukul 21.30 WIT di depan perempatan Masjid Al-Fatah jalan AY Patty Ambon. Dalam peristiwa penikaman tersebut pengemudi angkot yang bernama Valdo Petta mengendarai mobil Elsando Nomor Polisi DE 1991 KU. Korban berusia 18 tahun itu tercatat sebagai warga kudamati Lorong Farmasi Atas, beragama Kristen Protestan.

Korban mengalami luka yang cukup parah sehingga dirawat di Rumah Sakit Umum Kudamati Unit Gawat Darurat. Ketika Valdo Petta dalam kondisi kritis, massa Kristen dalam jumlah ratusan orang langsung menggeruduk Rumah Sakit Umum Kudamati untuk berdemo menuntut aparat keamanan agar segera menangkap pelaku penikaman.

Karena  luka tikaman yang sangat parah, akhirnya Valdo Petta tewas di ruangan Unit Gawat Darurat RSU Kudamati.

Meski tak jelas siapa yang menikam Valdo, namun karena peristiwa tersebut terjadi di wilayah muslim, maka keluarga korban dan masyarakat Kristen warga Kudamati langsung menuduh pihak Muslim sebagai pelaku penikaman. Anggapan yang spekulatif tersebut kontan membuat massa Kristen marah dan terprovokasi.

Sejak pukul 22.30 WIT hingga tengah malam, 700-an massa konsentrasi massa di beberapa wilayah Kristen seperti di Kudamati, Batu Gantung dan Gereja Rehobot.

Massa mencoba menerobos penjagaan aparat keamanan untuk menyerang permukiman muslim di desa Waihaong. Dengan kesigapan aparat keamanan maka massa Kristen bisa dihalau sehingga penyerangan terhadap perkampungan muslim malam itu bisa dicegah.

Massa Kristen yang berkonsentrasi menuntut agar polisi segera menangkap pelaku penikaman terhadap Valdo Petta yang menurut mereka pelakunya dari pihak muslim. Bahkan massa Kristen mengultimatum pihak kepolisian jika sampai kamis 15 desember 2011 pukul 09.00 WIT polisi tidak mampu menangkap pelaku penikaman terhadap Valdo, maka mereka akan membuat Ambon berwarna merah bersimbah darah.

Dalam situasi yang mencekam, mengantisipasi penyerbuan massa Kristen, umat Islam bersiaga melakukan penjagaan di beberapa lokasi yang rawan, di antaranya Waringin, Talake, Waihaong dan jalan Sam Ratulangi.

Ketegangan semakin memanas, ketika Kamis (15/12/2011) dinihari pukul 01.00 WIT, terdengar ledakan bom di wilayah Kristen Batu Gantung. Ledakan bom tersebut sangat keras, sehingga terdengar sampai permukiman Muslim di Talake. [af]

(nahimunkar.com)