Repot Enggak Ya, Bila 350 Sekte di Kristen Protestan Bangun Gereja

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG- Pembangunan tempat ibadah, khususnya gereja, kerap bermasalah dan bahkan tak sedikit menimbulkan konflik dengan masyarakat sekitarnya. Menurut Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kakanwil Kemenag) Jawa Barat, H Saeroji, mengatakan pembangunan gereja kerap dibangun berdasarkan sekte.

“Hal ini terkesan setiap sekte ingin memiliki gereja sendiri. Inilah salah satu yang kerap membuat masyarakat gerah dengan pembangunan gereja yang menjamur,” ungkap Saeroji kepada Wantimpres Bidang Hubungan Antar Agama yang melakukan kunjungan ke Gedung Sate, Bandung, Kamis (23/9) siang.

Ia memaparkan saat ini terdapat 350 sekte dalam Kristen Protestan. Ia tidak dapat membayangkan, jika setiap sekte ingin mendirikan gerejanya masing-masing. Menurutnya, hal ini juga kerap dikeluhkan Dirjen Kristen Kementerian Agama RI.

Misalnya, ia menyontohkan, Gereja Batak pasti berbeda dengan Gereja Jawa, padahal masih dalam satu ajaran. Fenomena tersebut uniknya, lanjutnya, hanya terjadi di Indonesia. Di negara-negara barat dimana mayoritas penduduknya Kristen, malah tidak ditemukan kasus seperti ini.

“Kenapa tidak beribadah bersama dalam satu gereja? Dengan begitu akan meminimalisasi pengajuan izin mendirikan gereja baru. Coba bayangkan jika 60 organisasi Islam ingin mendirikan masjidnya sendiri, akan banyak sekali,” imbaunya.

Perwakilan PGI Jabar, Alfin Lambe, meralat bahwa yang dimaksud bukanlah sekte tapi organisasi. Ia berkelit setiap organisasi harus melakukan pembinaan terhadap jemaatnya, meski memiliki ajaran yang sama.

“Gereja fungisnya tidak hanya untuk beribadah, tetapi juga untuk pembinaan anak, paduan suara dan lainnya. Sehingga setiap organisasi membutuhkan gerejanya sendiri,” kilahnya.

Red: taufik rachman

Rep: C32

Republika, co.id

(nahimunkar.com)