Ucapan Selamat Hari Raya dan Takbir

 

Umat  Islam  Indonesia  pada  Hari  Raya  Iedul  Fitri  biasa  mengucapkan  Minal ‘aidin wal faizin (dibaca: minal ‘aaidiin  wal  faaiziin).  Ucapan  ini untuk menghormati  dan  mendoakan  kepada  orang  yang  dijumpai  sambil saling berjabat  tangan.  Do’a  dan  penghormatan  ini artinya: Semoga kita bersama akan kembali  ber- Hari Raya lagi dan termasuk golongan orang-orang yang beruntung.

Dalam perkembangannya, do’a dan ucapan selamat ini bukan hanya  diucapkan oleh orang yang saling berjumpa tetapi lebih jauh  dari  itu  sebagai ‘wakil perjumpaan’ diujudkan dalam  berbagai  bentuk  dan  lewat aneka sarana. Ada yang berbentuk tulisan lewat  kartu- kartu  lebaran, iklan di koran, majalah, televisi, radio,  ucapan  lewat  telegram  atau  langsung lewat  telepon, dan yang banyak lewat sms (pesan singkat lewat telepon genggam).  Bahkan  kini  di  gedung-gedung  perkantoran  dipasang hiasan ucapan  selamat  Hari  Raya  itu  dengan  jenis tulisan yang  mirip  kaligrafi  disinari  cahaya bolam-bolam kecil berwarna hijau dan sebagainya.

Kalau kita diucapi Minal ‘aidin wal faizin biasanya kita jawab  dengan  wal  maqbulin  amien  (dibaca:  wal  maqbuuliin   aamiin,  artinya:  dan mudah-mudahan termasuk orang-orang  yang  perbuatan  baiknya diterima Allah, semoga Allah mengabulkan do’a kita).

Kebiasaan  itu entah dari kapan beredaranya,  tampaknya  belum  ada  sejarah  khusus tentang ini. Namun pada periode  ulama  masa  lalu sudah berlangsung kebiasaan mengucapkan lafal itu. Pada masa  ‘hangat-hangatnya’  menghajar  bid’ah tempo doeloe,  masalah  kalimat  semacam  itu tidak dapat digolongkan  bid’ah  dholalah’  (ciptaan  baru  yang  sesat, pen) yang  tidak  boleh  dikerjakan,  karena ini hanyalah ucapan biasa yang mengandung do’a.

Selanjutnya   Ulama  ini  menjawab  pertanyaan  tentang   yang  diucapkan  pada  Hari  Raya pula  yaitu  kalimat  Taqobbalallahu  minna  wa  minkum  (dibaca: taqobbalalloohu  minnaa  wa  mingkum,  artinya  Semoga Allah menerima amal ibadah kami dan  amal  ibadah  anda).

Tulis  Ustadz Umar Hubeis: ‘Menurut keterangan Prof  TM  Hasby  ash Shiddieqy dalam suratnya kepada kami, kalimat  taqobbalallahu  minnaa  wa  minka  adalah kalimat  yang  digunakan  oleh  sahabat  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai ucapan selamat pada Hari Raya. Sunnah  ini  diriwayatkan  dengan  sanad hasan (pertalian  periwayatnya  baik,  pen)  oleh  Juber  ibnu Nafir,  dia  berkata  bahwasanya  sahabat  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bila bertemu pada Hari Raya masing-masing  berkata  kepada  yang  lainnya: Taqobbalallaahu minaa  wa  minka.  (Fiqhus  Sunnah II). Sebaiknya kita kembali kepada sunnah mereka itu serta  menghidupkannya.  (Umar Hubeis, Fatawa, cet 8, 1994 hal 279).

Kalau kita simak dalam kitab Fiqhus Sunnah memang ada sub  bab   Disenangi ucapan selamat pada hari raya: Dari Juber bin Nafir  ia  berkata:  Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dulu ketika  mereka  saling  berjumpa  pada  Hari  Raya  sebagian  mereka  mengucapkan  kepada  lainnya: taqobbala minnaa wa minka (semoga Allah  menerima  kami  dan  kamu). (Fiqhus Sunnah jilid I hal: 274). Hadits ini  menurut  Al-Hafidh, derajat sanad (pertalian periwayatnya) hasan/ baik.

Dalam hal ‘Selamat Hari Raya’ ini ulama yang termasuk  kencang mengoreksi   bid’ah-bid’ah  seperti  Ustadz  Umar  Hubeis   tidak menghukumi bid’ah dholalah ucapan Minal ‘aidiin wal faizin, hanya menganjurkan   agar   kembali   kepada   ucapan   para    sahabat  taqobbalallaahu  minnaa wa minkum. Kini dalam  pergaulan,  ucapan  selamat  itu  dipakai dua-duanya, bahkan kadang ada  lagi  ucapan  Kullu ‘aamin wa antum bi khoir (mudah-mudahan Anda dalam  keadaan  baik sepanjang tahun).

 

Tidak ada bab khusus

Kenapa Ulama yang ketat dalam hal bid’ah pun tidak menghukumi  bid’ah  dholalah  (sesat)  terhadap  ucapan  _minal  ‘aidin  wal  faizin_,  tampaknya  bisa  ditelusuri  dari  kitab-kitab   Hadits.  Dilihat dari kitab _Miftaahu kunuuzis sunnah (kunci  gudang-gudang  hadits) memang tidak ditemukan bab khusus mengenai ucapan selamat  di Hari Raya.

Bab-bab yang ada di kunci kitab-kitab Hadits itu di antaranya:  Khutbah   (Ied)   setelah  sholat;   sedang   (Khalifah)   Marwan  bin  Hakam menyelisihi Sunnah ini. Bab-bab penyembelihan  qurban,  bab nyanyian dua budak perempuan di Hari Raya di sisi Aisyah, bab  mandi  Hari Raya, larangan puasa di Hari Raya, Orang Habsyi  main  anggar di Hari Raya, sholat kemudian menyembelih korban di  Iedul  Adha,  takbir  dalam sholat, membaca Al-Qur’an di Hari  Raya,  dan  Nabi  menganjurkan  para  wanita bersedekah di  Hari  Raya.  Juga  tentang keluar ke musholla (artinya tanah lapang) pada Hari Raya,  keluar  ke musholla (lapangan) tanpa mimbar, tidak ada adzan  dan  iqomat untuk sholat Ied, takbir di hari-hari raya, bab apabila Hari  Raya  jatuh hari Jum’at, sunnat memilih jalan lain ketika  pulang  sholat  Ied,  apabila kehabisan/ ketinggalan ied  maka  sholat  2  roka’at,  dua roka’at setelah sholat ied, sholat di  masjid  pada  hari  (Ied)  hujan, larangan membawa senjata di hari  Ied,  makan  pagi  sebelum  menyaksikan sholat Iedul Fitri,  dan  tidak  makan  kecuali  setelah  sholat  Iedul Adha. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  tidak  pergi  (ke  lapangan) pada Iedul Fitri sebelum makan beberapa kurma,  tentang  keluar  ke (lapangan) Ied jalan kaki, khutbah Nabi di  hari  Ied,  Nabi menyuruh puteri-puterinya dan isteri-isterinya untuk  keluar  ke  (lapangan) Iedul Fitri dan Iedul Adha, anjuran kepada  wanita  untuk  menyaksikan  ke lapangan (tempat) sholat  pada  Hari  Ied,  memotong  rambut  dan kuku pada Iedul Adha,  apakah  wanita  yang  sedang haidh menyaksikan Ied di musholla (lapangan).

Bab  yang  terakhir itu, ada Hadits:

عَنْ { أُمِّ عَطِيَّةَ قَالَتْ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم  أَنْ نُخْرِجَهُنَّ فِي الْفِطْرِ , وَالْأَضْحَى : الْعَوَاتِقَ وَالْحُيَّضَ , وَذَوَاتَ الْخُدُورِ , فَأَمَّا الْحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلَاةَ , وَيَشْهَدْنَ الْخَيْرَ وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ , قُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ , إحْدَانَا لَا يَكُونُ لَهَا جِلْبَابٌ ؟ قَالَ : لِتُلْبِسْهَا أُخْتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا }

Hadits dari Ummu Athiyah ia berkata,” Bahwa Nabi saw memerintahkan kami agar mengajak keluar di Hari Raya Fithri dan Adha: anak-anak perempuan yang telah mendekati baligh dan para gadis, beliau memerintahkan agar yang sedang haidh menjauh dari tempat shalat. Dan hendaklah mereka menyaksikan kebaikan dan da’wah muslimin. Aku (Ummi ‘Athiyah) katakan: Ya Rasulallah, salah satu dari kami tidak ada padanya jilbab? Beliau menjawab: Agar saudarinya memakaikan padanya dari (salah satu) jilbabnya.” (HR Muslim).

  Dari  bab  hadits-hadits di atas tidak ditemukan  bab  khusus  tentang  ucapan selamat pada Hari Raya, baik Iedul  Fitri  maupun  Iedul  Adha.  Padahal  tentang Nabi selalu  makan  kurma  sebelum  berangkat  ke  lapangan Iedul Fitri saja ada  babnya  tersendiri.  Kemudian  adanya  riwayat  tentang  ucapan  selamat  sesama  para  sahabat itu hanya perlakuan para sahabat, tidak langsung  disuruh  oleh Nabi Muhammad SAW. Perlakuan para sahabat itu pantas ditiru,  namun  tidak bisa untuk memvonis bahwa ucapan selamat yang  tidak  persis  dengan perlakuan para sahabat berarti tak boleh.  Makanya  ulama  yang  ‘ketat’ pun tampaknya  tidak  membid’ah  dholalah_kan  ucapan _Minal ‘aidiin wal faizin_.

   Kenapa  tidak  dikhususkan secara ketat  ucapan  selamat  atau_tahni’ah  itu  padahal  Hari  Raya  itu  sebenarnya  adalah  hari bergembira bagi Muslimin? Ini bisa dianalisis, kalau kita lihat  aturan agama dalam hal hubungan sesama manusia memang  ada yang  diatur  secara ketat seperti hukum pembagian  harta  waris, wanita-wanita yang dilarang untuk dinikahi dan sebagainya. Tetapi banyak pula yang justru longgar seperti tentang  cara-cara bermusyawarah  dan sebagainya. Nah, ucapan selamat di  Hari  Raya itu  tampaknya termasuk hal yang cukup longgar, walau ada  ucapan

sesama sahabat yakni _taqobbalallaahu minnaa wa minkum._

   

Tuntunan takbir

Justru yang dituntun adalah dalam hal bertakbir kepada  Allah,  pada Hari Raya, yang paling shahih yang diriwayatkan Abdur Razzaq  dari Salman dengan sanad shahih ia berkata: bertakbirlah  kalian:

Allahu  akbar,  Allahu akbar, Allahu akbar kabiiroo.  Dan  datang  dari  Umar  dan  Ibnu Mas’ud:

اللَّهُ أَكْبَرُ  اللَّهُ أَكْبَرُ  لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ  وَاَللَّهُ أَكْبَرُ  اللَّهُ أَكْبَرُ  وَلِلَّهِ الْحَمْدُ .

 Allahu akbar,  Allahu  akbar,  laa  ilaaha  illallaahu,  wallaahu akbar,  Allahu  akbar,  walillaahil  hamd. (Fiqhus Sunnah, 275).

Takbir  menurut  riwayat tersebut _Allahu  akbar_nya  dua  kali.  Sedang  takbiran  yang _Allahu akbar-nya  tiga  kali  diriwayatkan  dengan  perantara Yazid bin Zinad dari Ibnu Umar dan Ibnu  Abbas.  Di  Indonesia  biasanya yang dipakai yang  tiga  kali-tiga  kali,  karena  Imam  Malik  dan Imam Syafi’i memilih  itu.  Ustadz  Umar  Hubeis memfatwakan, boleh Allahu akbar dua kali, boleh tiga kali

Adapun  tambahan-tambahan  di  luar lafal  Takbir  yang  telah  tersebut itu menurut kitab _Ihkamul Ahkam syarah _’Umdatul  Ahkam_,  tidak ada asal-usulnya. (juz 2 hal 133).

Bertakbir  dengan  benar,  baik  lafal  maupun  waktu-waktunya  (Iedul  Fitri dari maghrib satu syawal sampai sholat  Ied;  Iedul  Adha dari shubuh 9 Dzulhijjah sampai ‘ashar 13 Dzulhijjah) adalah  tindakan sunnat. Sedang mengucapkan selamat kepada sesama  adalah  hal   yang mustahab (disukai untuk dikerjakan). Karena semua  ini  masih  berkaitan  dengan  tuntunan ibadah,  maka  kembali  kepada  asalnya itulah yang lebih afdhol (utama). Pertama, lebih  menjaga  otentisitas  (kemurnian),  dan  kedua  bersifat  universal,  sama  sedunia.  Terbukti, direktur Pusat Islam di Den Haag Holland  pun  mencetak  kartu  lebaran dengan ucapan _Taqobbalallahu  minnaa  wa  minkum_,  hanya  saja ditambahi kata _sholihal  a’mal  (amal  baik)  sebagai penjelas ucapan.

Kepada  Allah  kita  memuji dan bertakbir, sedang kepada  sesama manusia  kita  mengucapi  selamat.  Itulah takbir dan tahni’ah dalam Hari Raya, suatu  amal  berupa kata-kata, di samping perbuatan nyata lainnya.